Cen Sui Lan Desak BMKG Bangun Radar di Natuna, untuk Kepentingan Strategis

 

Cen Sui Lan saat menyampaikan usulan pembangunan radar BMKG untuk Natuna, saat rapat dengar pendapat Komisi V DPR RI Senayan, Jakarta, Kamis (3/6/2021).

BATAM – Anggota Komisi V DPR RI Fraksi Partai Golkar dapil Kepri, Cen Sui Lan mendesak Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) membangun radar di Natuna, Provinsi Kepulauan Riau (Kepri).

Keberadaan radar sangat penting di Natuna, mengingat Natuna daerah perbatasan Indonesia di laut Cina Selatan yang rawan konflik.

“Fungsi radar BMKG ini, juga untuk pertumbuhan ekonomi dan pertahanan di Natuna, Provinsi Kepri,” ujar Cen Sui Lan, Jumat (4/6/2021).

Penegasan untuk pembangunan radar sipil itu, berdasarkan hasil reses Cen Sui Lan dengan pihak BMKG Natuna. Usulan disampaikan pada rapat dengar pendapat (RDP) antara Komisi V DPR RI dan Kepala BMKG, Dwikorita Karnawati.

Pembahasan awal Rencana Kegiatan Anggaran (RKA) BMKG tahun 2022 tersebut, dilaksanakan di Ruang Rapat Komisi V DPR Senayan, Jakarta, Kamis (3/6/2021).

Cen Sui Lan menjelaskan, selain berfungsi untuk kepentingan ekonomi, radar sipil BMKG ini sewaktu-waktu bisa berfungsi sebagai radar militer, untuk mendukung pertahanan udara.

“Jadi, kita membangun tersebut bisa berfungsi ganda. Di saat damai berfungsi sebagai fungsi ekonomi. Di saat negara dalam ancaman, dapat difungsikan sebagai bagian dari fungsi pertahanan,” ucap Cen Sui Lan.

Menurut Cen Sui Lan, dibangunnya radar BMKG di Natuna, merupakan bagian dari penguatan fungsi ekonomi dan pertahanan yang bisa mengcover wilayah Laut Cina (Tiongkok) Selatan, serta penguatan fungsi kedaulatan NKRI di wilayah perbatasan. Satu radar bisa mengcover radius 240 kilometer.

“Kita membangun ini harus integral dan punya visi jauh ke depan,” jelas Cen Sui Lan yang lagi ditugaskan Fraksi Golkar untuk jadi Anggota Panja (Panitia Kerja) RUU tentang Jalan.

Kepala BMKG, Dwikorita Karnawati menghadiri rapat dengar pendapat dengan Komisi V DPR RI Senayan, Jakarta, Kamis (3/6/2021).

“Berdasarkan masukan dari BMKG, pembangunan radar BMKG di Natuna tersebut diprogramkan tahun anggaran 2022 nanti,” sambungnya.

Radar Dalam Perspektif Fungsi Ekonomi

Di lain hal, Cen Sui Lan menerangkan, di Indonesia, khususnya di Provinsi Kepulauan Riau (Kepri), sering terjadi bencana hidrometeorologi.

Seperti hujan deras, puting beliung, angin kencang, tanah longsor hingga gelombang laut. Bahkan, kejadian cuaca ekstrem, seperti gelombang tinggi sering terjadi di perairan Natuna, Anambas, Bintan, Batam, Lingga, dan Karimun.

Kondisi ini sangat berpengaruh dalam pemasokan atau suply barang ke wilayah Kepri. Dalam kondisi tertentu, akan mempengaruhi harga dan ketersediaan barang yang berkaitan erat dengan ekonomi masyarakat Kepri.

Sesuai UU Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika Nomor 31 tahun 2009, BMKG selalu memberikan menyediakan informasi peringatan dini cuaca. Sehingga, pembangunan radar BMKG di Natuna, dapat meminimalisir risiko bencana melalui pembangunan sistem dan infrastruktur yang dapat mendukung keakuratan dan kecepatan informasi peringatan dini cuaca.

Di sisi lain, lanjutnya, pemerintah daerah memerlukan informasi cuaca dalam rangka meningkatkan pertumbuhan ekonomi, menurunkan angka kemiskinan, meningkatkan laju investasi, serta upaya peningkatan keselamatan masyarakat secara keseluruhan.

“Melalui radar cuaca ini, dapat mengurangi risiko dampak dari cuaca ekstrem di berbagi sektor. Terutama sektor transportasi, lingkungan hidup, seperti kebakaran hutan dan lahan juga berfungsi. Terutama di Natuna,” tambah Cen Sui Lan.

Begitu pula dengan fungsi pertahanan, kata Cen Sui Lan. Kebutuhan radar untuk kepentingan maritim dan pertahanan, akhir-akhir ini semakin diperlukan. Meski belum sepenuhnya dapat dipenuhi produsen dalam negeri. Radar BMKG juga berfungsi untuk melindungi sektor maritim.

“Kita tahu seperti apa kondisi pertahanan maritim di perairan Natuna, Provinsi Kepri. Bahkan, menjadi perhatian dari pemerintah pusat. Justru itu diperlukan radar BMKG di Natuna,” tambah Cen Sui Lan.

Biasanya, untuk pertahanan digunakan radar BMKG yang jenis dua dimensi. Radar dua dimensi yang biasa dipergunakan untuk navigasi laut, pengawasan pantai, dan untuk kebutuhan kapal perang.

“Untuk spesifikasi pembangunan radar BMKG di Natuna, mesti menjadi perhatian bagi BMKG pusat nantinya. Kita meminta radar BMKG yang dibangun di Natuna, yang benar-benar mendukung sektor ekonomi, pertahanan, dan fungsi lainnya,” kata Cen Sui Lan menegaskan. (KG/PAN)

3 Comments on "Cen Sui Lan Desak BMKG Bangun Radar di Natuna, untuk Kepentingan Strategis"

  1. 605360 455819I dugg some of you post as I thought they were handy very beneficial 987562

  2. 395812 413032This internet page is often a walk-through its the internet you wanted about this and didnt know who to question. Glimpse here, and youll definitely discover it. 574735

  3. 173363 745701I like this post really much. I will undoubtedly be back. Hope that I can go through much more insightful posts then. Will likely be sharing your wisdom with all of my friends! 17504

Leave a comment

Your email address will not be published.